Melihat Hantu Saat Terbangun dari Tidur? Ini Dia Sebabnya

Ilustrasi melihat hantu.
Saat itu adalah malam yang biasa, tapi bagi Salma, seorang mahasiswa 20 tahun di Universitas Amerika di Kairo, memiliki pengalaman yang sangat menakutkan. Dia bangun, tidak bisa bergerak, dan merasa seolah-olah ada 'penyusup' di kamarnya.

Dia melihat sesosok mahluk bertaring, berdarah yang tampak seperti "sesuatu yang keluar dari film horor," berdiri di samping tempat tidurnya. Dia kemudian menjelaskan pengalamannya kepada para peneliti, yang sedang melakukan survei tentang kelumpuhan tidur.

Fenomena ini memang umum terjadi, tapi susah untuk dijelaskan, di mana seseorang terbangun dari tidur tapi merasa tidak bisa bergerak. Hampir 40 persen orang melaporkan pengalaman kelumpuhan tidur, di dalam hidup mereka, dan beberapa orang berhalusinasi seperti Salma.

"Kelumpuhan tidur bisa menjadi pengalaman yang sangat menakutkan bagi sebagian orang, dan pemahaman yang jelas tentang apa yang sebenarnya menyebabkan hal itu, akan memiliki implikasi besar bagi orang-orang yang menderitanya," kata Baland Jalal, seorang ilmuwan syaraf di University of California, San Diego.

Para peneliti mengatakan bahwa, kelumpuhan tidur terjadi ketika seseorang terbangun selama tahap tidur yang dikenal sebagai gerakan mata cepat (REM). Orang-orang di tahap tidur ini biasanya sedang bermimpi, otot-otot mereka hampir lumpuh, yang mungkin merupakan adaptasi evolusioner yang membuat orang bertindak seperti dalam mimpi.

Hal ini sulit untuk dijelaskan, mengapa sebagian orang yang mengalami kelumpuhan tidur, merasa ada sosok mengancam di kamar tidur mereka atau menekan di dada.

Satu penjelasan yang mungkin bisa terjadi bahwa, halusinasi adalah cara otak dari membersihkan kebingungan, ketika ada gangguan di wilayah otak yang memegang peta saraf tubuh, menurut sebuah artikel oleh Jalal dan rekannya Vilayanur Ramachandran, dari UC San Diego, yang diterbitkan dalam jurnal Medical Hypotheses.

"Mungkin, sebagian dari otak, ada gambar tertanam genetik tubuh, yang telah terbayang," kata Jalal Live Science. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kawasan tersebut mungkin menjadi bagian dari lobus parietal, yang terletak di bagian atas-tengah bagian dari otak.

Ada kemungkinan bahwa selama kelumpuhan tidur, lobus parietal memantau neuron di otak yang menembakkan perintah untuk bergerak, tetapi tidak mendeteksi setiap gerakan yang sebenarnya pada tungkai, yang lumpuh sementara. Hal ini dapat menyebabkan gangguan pada bagaimana otak.

Apa yang begitu menakutkan tentang kelumpuhan tidur?

Ada kemungkinan bahwa, pengalaman yang berbeda-beda dari orang yang megalami kelumpuhan tidur adalah, karena perbedaan mereka keyakinan. Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa, pikiran di dalam otak membentuk fenomena tertentu.

Contohnya Mesir dan Denmark. Peneliti menemukan bahwa, dibandingkan dengan belajar peserta di Denmark, Mesir lebih sering mengalami kelumpuhan tidur, dan mengalaminya lebih lama yang disertai dengan rasa takut lebih besar untuk meninggal.

"Ini adalah dua budaya yang sangat berbeda, Mesir sangat religius, sedangkan Denmark adalah salah satu negara yang paling ateis di dunia," kata Jalal.

Sebagian besar peserta Denmark mengatakan mereka pikir kelumpuhan tidur disebabkan oleh faktor fisiologis, rusak otak atau tidur dengan cara yang salah, sedangkan Mesir lebih mungkin untuk percaya bahwa kelumpuhan tidur disebabkan oleh faktor supranatural.

Dalam survei lain, sekitar setengah peserta dari Mesir mengatakan, mereka pikir kelumpuhan tidur mereka ditimbulkan oleh jin, hantu seorang, mengancam makhluk dari mitologi Islam, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Transcultural Psychiatry pada tahun 2014.

Jalal dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa orang-orang dengan keyakinan supernatural tersebut, cenderung mengalami lebih takut pada kelumpuhan tidur. Hal ini bahkan mungkin bahwa rasa takut benar-benar memberikan kontribusi, untuk peningkatan seseorang mengalami kelumpuhan tidur, dan sebaliknya.

"Jika Anda memiliki rasa takut, aktivasi di pusat-pusat rasa takut di otak mungkin berarti lebih kemungkinan sepenuhnya terbangun saat kelumpuhan tidur, dan mengalami semuanya," kata Jalal.

Jalal berpikir menemukan penjelasan ilmiah untuk kelumpuhan tidur, bisa membantu orang yang menyingkirkan pengalaman yang sangat menakutkan dan stres, karena mereka telah menghubungkannya dengan makhluk gaib.

via Livescience.com
Loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Melihat Hantu Saat Terbangun dari Tidur? Ini Dia Sebabnya"

Post a Comment