Foto: Penantang Maut dengan Bergelantungan di Kereta Barang


Aksi ekstrem penumpang gelap kereta api. Foto
Jika Anda ditanya moda transportasi murah, cepat dan bebas macet, pasti kereta api jawabannya. Ya, kereta telah menjadi sarana transportasi umum yang paling cepat sampai ke tujuan, khususnya bagi mereka yang bekerja.


Namun, sarana transportasi ini bagi sebagian orang belum dimanfaatkan secara maksimal. Bahkan minimnya sarana transportasi ini, terutama di kota-kota besar, menyebabkan banyak yang bertaruh nyawa dengan naik ke atas gerbong-gerbong.

Tetapi berbeda lagi bagi orang-orang ini, yang rela mempertaruhkan nyawanya demi naik kereta api barang. Aksi yang mereka lakukan, kerap membawa korban, bahkan cedera permanen seperti kehilangan kaki dan anggota tubuh lainnya.

Dalam foto-foto terbaru memperlihatkan hal yang mengejutkan, di mana banyak yang terluka yang diderita oleh orang-orang muda yang melompat ke dan dari kereta barang di Meksiko, dalam upaya 'putus asa' untuk mencapai Amerika Serikat.

Mayoritas dari mereka mencoba untuk mencari tumpangan gratis di kereta dari negara-negara Amerika Tengah, seperti Honduras dan El Salvador. Dan mereka bersedia mengambil risiko kehilangan nyawa mereka, untuk mendapatkan kesempatan  bekerja secara ilegal di pabrik-pabrik di Amerika Serikat (AS).
Aksi ekstrem penumpang gelap kereta api.
Melaju ke Amerika, yang menjadi 'tanah yang dijanjikan,' gerbong kereta terlihat menempel erat-erat melalui pedesaan Meksiko utara.

Sebelum kereta tujuan AS tiba, orang-orang muda terlihat santai dan tidur di atas rel kereta api dari Meksiko utara. Banyak dari mereka telah melakukan perjalanan ribuan mil, dari negara-negara yang lebih di Amerika Selatan--namun perjalanan mereka masih jauh dari selesai.

Sementara banyak dari laki-laki usia muda menunggu di dekat stasiun kereta api, bersiap untuk melompat ke kereta sebelum kereta melaju cepat, yang lain melihat dan mengawasi petugas kereta yang akan melihat adanya penumpang gelap ini.

Begitu mereka tiba di daerah yang dituju, mereka langsung melompat. Tidak peduli seberapa cepat kereta melaju, dan seberapa bahaya yang dialami.
Aksi ekstrem penumpang gelap kereta api.
Maka tidak heran, jika banyak sekali korban dari aksi nekat ini. Bahkan ada beberapa orang yang rela kehilangan kakinya, tangannya, dan bagian-bagian tubuh lainnya. Baik itu saat melompat, maupun terjatuh dari kereta.

Puluhan pemuda yang putus asa meninggal setiap tahun, akibat melompat dari dan ke kereta menuju AS di Meksiko. Mayoritas berasal dari negara-negara miskin seperti Honduras, Guatemala dan El Salvador dan berusia di akhir usia belasan atau awal 20-an.

Tidak ada yang tahu persis berapa banyak migran yang mengambil risiko naik kereta dengan cara ini, tetapi pada hari-hari tertentu, di kereta kota paling populer--Arriaga, di sepanjang Pantai Pasifik selatan, dan Tenosique, sebuah kota pertanian sederhana selatan dari Yucatan--Anda akan menemukan ratusan, bahkan ribuan, orang yang menunggu di dekat rel.

Jika mereka beruntung, mereka akan bertahan cukup lama untuk membuatnya datang ke Mexico City.

Di Honduras, 46 persen hidup dalam kemiskinan yang ekstrem. Di Guatemala, 130.000 kehilangan rumah mereka di Hurricane Stan. El Salvador dilumpuhkan oleh kekeringan, dan di Nikaragua, salah satu negara termiskin di belahan bumi, sebagian besar orang memiliki sedikit atau tidak ada pekerjaan. Inilah sebabnya mengapa mereka datang ke Amerika sambil mempertaruhkan nyawa.
loading...

0 Response to "Foto: Penantang Maut dengan Bergelantungan di Kereta Barang"

Post a Comment