Rahasia di Balik Dunia 'Gelap' Geisha

Pelatihan Geisha. Foto
Mereka telah menjadi bagian dari budaya Jepang selama 400 tahun, tetapi banyak orang Barat yang tetap mengetahui mereka dalam kehidupan 'gelap,' tentang kehidupan dan peran mereka saat menjadi seorang Geisha.

Mereka sering disalah-artikan sebagai wanita tuna susila. Namun para wanita ini tidak berperan sebagai itu saja, sebenarnya mereka juga menjual bakat untuk menghibur. Tidak sekedar menjual tubuh mereka hanya untuk orang kaya dan berkuasa.

Dunia mereka sering tertutup bagi orang luar, dan wisatawan hanya dapat melihat sekilas dari kehidupan mereka saat melewatinya. Tapi sekarang, seorang jurnalis foto Spanyol telah diberikan akses penuh kepada kehidupannya.

Hal ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam kehidupan para wanita ini, yang mempertahankan tradisi yang sudah berusia berabad-abad tahun yang bisa bertahan di era modern.
Geisha sedang menjamu tamunya.
Lucas Vallecillos mengambil gambar dari perempuan-perempuan ini, karena mereka mengenakan kimono tradisional dan memakai make-up yang khas berwarna putih di awjahnya, eyeliner gelap dan bibir merah mencolok. Dia kemudian mengikuti mereka, bahkan saat mengambil teh di kamar untuk menghibur klien yang kaya.

Para wanita muda ini telah berlatih selama bertahun-tahun sebagai Maiko setelah diterima menjadi Okiya--rumah Geisha--di mana mereka akan tinggal dan diajarkan, bagaimana menjadi seorang Geisha oleh Okasan--Jepang untuk ibu.

Sebelum lulus menjadi Geisha secara penuh, yang dikenal sebagai Geiko, sang Maiko harus belajar musik, tari dan bagaimana membuatnya tetap mengalir, dan nyaman dalam membuat percakapan dengan pelanggan. Mereka harus belajar bagaimana memainkan instrumen, bagaimana menjadi seorang nyonya rumah yang sempurna, dan bagaimana membawa diri mereka penuh martabat. 
Pertunjukkan oleh Geisha.
Sementara beberapa elemen mungkin terdengar sembrono, pelatihan dan kehidupan dari Geisha jauh dari mudah, dan dianggap suatu kehormatan besar dan prestasi untuk menjadi Geiko.

Pada awal pelatihan, para wanita muda harus melakukan pekerjaan rumah tangga setiap hari di Okiya. Mereka harus berbagi ruang dengan wanita lainnya dan mendirikan Geiko--yang mereka juga harus membantu berpakaian dan bersiap-siap. Mereka harus selalu menunjukkan rasa hormat kepada orang tua mereka, berlutut di lantai, ketika mereka datang dan pergi dari rumah.

Banyak wanita berhenti sebelum akhir pelatihan, karena tidak mudah berjuang menjadi seorang Geisha yang hidupnya jauh dari kenyamanan rumah dan kehidupan modern.

"Pelatihan yang sebenarnya tidak glamor sama sekali--itu adalah hari-hari kerja rutin. Gadis-gadis ini memulai dengan salam setiap hari, membantu orang lain berpakaian dan melakukan hal-hal di belakang layar di pesta makan malam, seperti pengaturan meja, selain berlatih menari dan memainkan alat, seperti drum taiko," kata Lucas.

"Mereka tidak diizinkan untuk menggunakan aplikasi komunikasi pada smartphone, sangat menyakitkan untuk berkomunikasi dengan senior, di atas semua itu, mereka boleh dekat dengan keluarga mereka," tambahnya.

Foto Vallecillos menawarkan wawasan langka ke dunia ini terkait dengan tradisi. Itulah cara adat telah dipertahankan selama bertahun-tahun.
Loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Rahasia di Balik Dunia 'Gelap' Geisha"

Post a Comment